Selasa, 20 November 2012

PERSAMAAN DAN PERBEDAAN KONSEP PENJAS DAN OLAHRAGA




PERSAMAAN DAN PERBEDAAN KONSEP PENJAS DAN OLAHRAGA







DISUSUN OLEH :
GIRI HARIADI ADZAN         (12B04041)
ABDUL GAFFAR                    (12B04042)
ISMAIL RAHMAN                 (12B04043)



PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR
TAHUN 2012

DAFTAR ISI

                                                                                                                Halaman
HALAMAN JUDUL                                                                                     page
DAFTAR ISI                                                                                                  page
KATA PENGANTAR                                                                                   page
BAB I PENDAHULUAN                                                                             page
BAB II PEMBAHASAN                                                                              page
BAB III KESIMPULAN                                                                               page
DAFTAR PUSTAKA                                                                                                page
                                                                                               














KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatu. Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan rahmat, taufiq serta hidayahNya sehingga kami sebagai penulis dapat membuat makalah ini.

Dan kami ucapkan terima kasih kepada Bapak Dosen yang telah memberikan kami tugas yang berbentuk makalah seperti ini, dari sinilah kami termotivasi untuk membuat dan menyusun makalh dengan judul “ Persamaan dan Perbedaan Konsep Penjas dan Olahraga”. Penulis hanya berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat dan menambah khasanah ilmu pengetahuan para pembaca, kami sangat mengharapkan masukan, saran maupun kritikan dari pembaca karena kami sangat sadar bahwa apa yang kami buat ini jauh dari kesempurnaan.

                                                                                    Makassar, 01 Oktober 2012


                                                                                                Penulis,








BAB I
PENDAHULUAN

A.    LATAR BELAKANG
Pendidikan jasmani dan olahraga ( Penjas-Or) merupakan bagian dari kurikulum standar Lembaga Pendidikan Dasar dan Menengah. Dengan pengelolaan yang tepat, maka pengaruhnya bagi pertumbuhan dan perkembangan jasmani, rohani, dan sosial peserta didik tidak pernah diragukan.

Pendidikan Jasmani adalah kegiatan jasmani yang diselenggarakan untuk menjadi media bagi kegiatan pendidikan. Pendidikan adalah kegiatan yang merupakan proses untuk mengembangkan kemampuan dan sikap rohaniah yang meliputi aspek mental, intelektual dan bahkan spiritual. Sebagai bagian dari kegiatan pendidikan, maka pendidikan jasmani merupakan bentuk pendekatan ke aspek sejahtera Rohani (melalui kegiatan jasmani), yang dalam lingkup sehat WHO berarti sehat rohani.

Olahraga adalah kegiatan pelatihan jasmani, yaitu kegiatan jasmani untuk memperkaya dan meningkatkan kemampuan dan keterampilan gerak dasar maupun gerak keterampilan ( kecabangan olahraga ).








BAB II
PEMBAHASAN
Penjas merupakan aktivitas fisik dan dapat berupa permainan. Tujuannya tidak sama akan tetapi dalam bagian tertentu menunjukkan kaitan satu sama lain.
Berdasarkan dokumen yang resmi, pendidikan jasmani (physical education) digunakan untuk kalangan pendidikan sebagai alat untuk mencapai tujuan pendidikan sedangkan olahraga untuk kegiatan di luar pendidikan yang berorientasi pada peningkatan prestasi.
Perbedaan pendidikan jasmani dan olahraga
Pendidikan Jasmani
Olahraga
  • Pemahaman gerak
  • Berpacu pada satuan kurikulum
  • Subyeknya pelajar
  • Pribadi anak seluruhnya
  • Pengaturan disesuaikan
  • Gerak kehidupan sehari – hari
  • Perhatian ekstra pada anak lamban
  • Tidak mesti dilombakan
  • wajib
  • prestasi
  • bebas
  • subyeknya atlet
  • kinerja motorik
  • aturan baku
  • gerak fungsional cabang
  • ditinggalkan
  • selalu bertanding
  • bebas
  1. Dua prinsip utama pendidikan jasmani pertama : menguatamakan partisipasi semua siswa, kedua : upaya pendidikan harus dapat membentuk kebiasaan hidup aktif sepanjang hayat. Prinsip yang kedua berkaitan dengan usaha untuk mencapai kualitas hidup sehat. Bagian penting dari itu adalah kebugaran atau kesegaran jasmani yang dengan kata lain adalah physical fitness. Sumbangan penting dari aktivitas jasmani adalah terciptanya derajat kesegaran jasmani.
Sebuah konsep yang makin berkembang sehubungan dengan kualitas kemampuan fungsi organ tubuh untuk menjalankan tugas dan gerak dalam kehidupan sehari – hari dan dalam setiap tugas tersebut memmiliki tingkat tuntutan berbeda, oleh karenanya dewasa ini konsep kebugaran jasmani berkembang menjadi dua macam yaitu kesegarah jasmani yang berhubungan dengan kesehatan dan yang berhubungan dengan ketrampilan olahraga.
Pengkuran kesegaran jasmani para anak merupakan bagian penting dari pengkuran dan evaluasi dalam pendidikan jasmani. Hasil pengkuran dapat digunakan untuk melihat tingkat keberhasilan program disamping untuk tindakan penyempurnaan bahkan metode pelaksanaannya sehubungan dengan hal tersebut, tes perlu dipilih dengan mengikuti kriteria tertentu yang penting pelaporannya harus bermakna sebagai informasi. Laporan tersebut merupakan papran deskriptif yang menjelaskan sejauh mana kemajuan belajar ditinjau dari derajat kesegaran jasmaninya.
  1. pendidikan jasmani merupakan bagian integral dari sistem pendidikan secara keseluruhan.Oleh karena itu pelaksanaan pendidikan jasmani harus diarahkan pada tujuan pendidikan tersebut.Tujuan pendidikan jasmani bukanlah aktivitas jasmani itu sendiri,tapi untukmengembangkan potensi siswa.
Persepsi yg sempit dan keliru terhadap pendidikan jasmani akan mengakibatkan nilai – nilai luhur dan tujuan pendidikan yang terkandung didalamnya tidak akan pernah tercapai. Orientasi pembelajaran harus disesuaikan dengan perkembangan anak,  isi dan urusan materi serta cara penyampaian harus disesuaikan sehingga menarik dan menyenangkan. Sasaran bukan hanya ditujukan untuk mengembangkan keterampilan olahraga, tapi perkembangan pribadi anak seutuhnya. Konsep dasar pendidikan jasmani dan model pengajaran pendidikan jasmani yang efektif perlu dipahami bagi orang yang hendak mengajar pendidikan jasmani.
Pengertian pendidikan jasmani sering dikaburkan dengan konsep lain dimana pendidikan jasmani disamakan dengan setiap usaha yang mengarah pada pengembangan organ – organ tubuh manusia, kesegaran jasmani, kegiatan fisik, dan pengembangan keterampilan. Pengertian itu memberikan pandangan yang sempit dan menyesatkan arti pendidikan jsmani yang sebenarnya.
pendidikan jasmani bukan hanya  merupakan aktifitas pengembangan fisik secara terisolasi, akan tetapi harus berada dalam konteks pendidikan secara umum (general education). Tentunya proses tersebut dilakukan dengan sadar dan melibatkan interaksi sistematik antar pelakunya untuk mencapai tujuan yang ditetapkan.
  1. Tujuannya adalah untuk mendapatakan ilmu yang lebih banyak dan pengetahuan yang luas mengenai pendidikan jasmani dan olahraga, sasarannya kami berharap dapat lulus dengan nilai yang sangat memuaskan dan selesai dalam 4 tahun.

Pendidikan jasmani pada hakikatnya adalah proses pendidikan yang memanfaatkan aktivitas fisik untuk menghasilkan perubahan holistik dalam kualitas individu, baik dalam fisik, mental, serta emosional. Pendidikan jasmani memperlakukan anak sebagai sebuah kesatuan utuh, makhluk total, dari pada hanya menganggapnya sebagai seorang yang terpisah kualitas fisik dan mentalnya. Pendidikan jasmani ini harus menyebabkan perbaikan dalam pikiran dan tubuh yang mempengaruhi seluruh aspek kehidupan harian seseorang. Pendekatan holistic tubuh jiwa ini termaksud pula penekanan pada ketiga domain kependidikan, psikomotor, kognitif, dan afektif. Dengan meminjam ungkapan Robert Gensemer, penjas diistilahkan sebagai proses menciptakan “tubuh yang baik bagi tempat pikiran atau jiwa”. Artinya, dalam tubuh yang baik “diharapkan” pula jiwa yang sehat, seperti dengan pepatah “men sana in corporesano” Akan tetapi, apakah kita percaya terhadap konsep holistik tentang pendidikan asmani, tetapi, apakah konsep tersebut saat ini bersifat dominant dalam masyarakat kita atau diantara pengembang tugas penjas sendiri. Masih banyak guru penjas yang sangat jauh dari menyadari terhadap peranan dan fungsi pendidikan jasmani disekolah-sekolah, sehingga proses pembelajaran penjas disekolahnya masih lebih banyak ditekankan pada program yang berat sebelah pada aspek fisik semata-mata. Bahkan, dalam kasus Indonesia, penekanan yang berat itu masih dipandang lebih baik, karena ironisnya, justru program pendidikan jasmani dikita masih tidak ditekankan kemana-mana. Itu karena pandangan yang sudah lebih parah, yang memandang bahwa program penjas dipandang tidak penting sama sekali.

Contoh dimana orang menolak manfaat atau nilai positif dari penjas dengan menunjukan pada kurang bernilai dan tidak seimbangnya program pendidikan jasmani dilapangan seperti yang dapat mereka lihat. Perbedaan atau kesenjangan antara apa yang kita percayai dan apa yang kita praktikkan (gap antara teori dan praktek) adalah sebuah duri dalam bidang pendidikan jasmani kita.

Hubungan pendidikan jasmani dengan bermain olahraga dalam memahami arti pendidikan jasmani, kita juga harus mempertimbangkan hubungan antar bermain (play) dan olahraga (sport), sebagai istilah yang lebih dahulu popular dan lebih sering digunakan dalam konteks kegiatan sehari-hari. Pemahaman tersebut akan membantu para guru atau masyarakat dalam memahami peranan dan fungsi pendidikan jasmani secara lebih konseptual. Bermain pada intinya adalah aktifitas yang digunakan sebagai hiburan. Kita mengartikan bermain sebagai hiburan yang bersifat fisikal yang tidak kompetitif, meskipun bermain tidak harus selalu bersifat fisik. Bermain bukanlah berarti olahraga dan pendidikan jasmani, meskipun elemen dari bermain dapat ditemukan didalam keduanya.

Olahraga dipihak lain adalah suatu bentuk bermain yang terorganisir dan bersifat kompetitif. Beberapa ahli memandang bahwa olahraga semata-mata suatu bentuk permainan yang teorganisasi, yang menepatkanya lebih dekat kepada istilah pendidikan jasmani. Akan tetapi, pengujian yang lebih cermat menunjukan bahwa secara tradisional, olahraga melibatkan aktivitas kompetitif. Diatas semua pengertian itu, olahraga adalah aktifitas kompetitif. Kita tidak dapat mengartikan olahraga tanpa memikirkan kopetisi, sehingga tanpa kompetisi itu, olahraga berubah menjadi semata-mata bermain atau rekreasi. Bermain, karenanya pada satu saat menjadi olahraga, tetapi sebaliknya, olahraga tidak pernah hanya semata-mata bermain, karena aspek kompetitif teramat penting dalam hakikatnya.

Bermain, olahraga dan pendidikan jasmani melibatkan bentuk-bentuk gerakan, dan ketiganya dapat melumat secara pas dalam konteks pendidikan jika digunakan untuk tujuan-tujuan kependidikan. Bermain dapat membuat rileks dan menghibur tanpa
adanya tujuan prestasi.

Ada 4 aspek yang membedakan antara Pendidikan Jasmani dengan Olahraga antara lain:
1. Tujuan Pendidikan Jasmani disesuaikan dengan tujuan pendidikan yang menyangkut pengembangan seluruh pribadi anak didik, sedangkan tujuan Olahraga adalah mengacu pada prestasi unjuk laku motorik setinggi-tingginya untuk dapat
memenangkan dalam pertandinga.
2. Isi Pembelajaran dalam pendidikan jasmani disesuaikan dengan tingkat kemampuan anak didik, sedangkan pada olahraga isi pembelajaran atau isi latihan merupakan target yang harus dipenuhi.
3. Orientasi Pembelajaran pada pendidikan jasmani berpusat pada anak didik. Artinya anak didik yang belum mampu mencapai tujuan pada waktunya diberi kesempatan lagi, sedangkan pada olahraga atlet yang tidak dapat mencapai tujuan sesuai dengan target waktu dianggap tidak berbakat dan harus diganti dengan atlet lain.
4. Sifat kegiatan pendidikan jasmani pada pemanduan bakat yang dipakai untuk mengetahui entry behavior, sedangkan pada olahraga bertujuan untuk memilih atlet berbakat.






















BAB III
KESIMPULAN
Berdasrkan uraian dan pembahasan diatas maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :
1.      kepercayaan diri  merupakan  suatu  sikap  atau  per asaan  yakin  atas  kemampuan  diri  sendiri sehingga  orang  yang bersangkutan  tidak  terlalu  cemas  dalam  tindakan-tindakannya,  dapat  merasa  bebas  untuk melakukan  hal-hal  yang  disukainya, bertanggung  jawab  atas  perbuatannya,  hangat  dan  sopan  dalam  berinteraksi dengan  orang  lain,  dapat  menerima  dan  menghargai  orang  lain,  memiliki dorongan  untuk  berprestasi  serta  dapat  mengenal  kelebihan dan kekurangannya.
2.      Zegarnik effect adalah suatu gejala yang bersifat negatif yang mempengaruhi pikiran atau tingkah laku seseorang dalam menghadapi sebuah kenyataan atau masalah yang sedang dihadapi
3.      Percaya diri dan zeigarnik effect adalah dua hal berbeda yang sangat mempengaruhi pencapaian prestasi optimal seorang individu atau atlet
4.      Pelatih atau psikolog memiliki peran penting dalam mengamati, mengontrol, dan mengarahkan seorang atlet agar tidak terjadi zeigarnik effect yang dapat menimbulkan dampak negatif  pada atletnya
 











DAFTAR PUSTAKA

Anthony, R.1992. Rahasia Membangun Kepercayaan Diri (terjemahan Rita Wiryadi).Jakarta: Binarupa Aksara
Baumeister, R.F., & Bushman, B.J., (2008). Social Psychology and Human Nature. United States: Thompson Wadsworth.
Centi,P.J. 1995. Mengapa Rendah Diri. Yogyakarta: Kanisius
Drajat, Z. 1994. Remaja, Harapan dan Tantangan. Jakarta: CV. Ruhama
Eysenk, H.J. 1980. Mengenal Diri Pribadi. Terjemahan Gulo DH. Jakarta : ANS.
Fisher, James. 1992. Menjual Percaya Diri ditahun 90an. Jakarta : Rajawali Press.
Hakim,P.1997. Test Keperibadian(terjemahan Cecilia, G. Sumekto). Yogyakarta: Kanisius
Hakim, Thursan. 2002. Mengatasi rasa tidak percaya diri. Jakarta : Puspa Swara.
Lauster, P. 1997. Test Kepribadian ( terjemahan Cecilia, G. Sumekto ). Yokyakarta. Kanisius



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar